Let Them Free, They Will Fly

Terlalu lama nggak nulis. Selalu banyak kekhawatiran kalau mau nulis sesuatu di Internet. Termasuk tulisan ini, sangat banyak yang dikhawatirkan. Tapi nggak apa-apa lah nulis sebelum wisuda ini, jarang-jarang juga.

Saya dulu sekolah SD N Keputran 8, SMP N 5 Yogyakarta, dan SMA N 1 Yogyakarta. Semuanya sekolah negeri dan semuanya di Jogja. Bisa dibilang saya sudah bosan sekolah di Jogja. Mungkin bukan bosan sih, cuma butuh suasana lain. Karena hampir seluruh hidup saya tinggal di Jogja terus. Mungkin saya tipe orang yang gampang bosan.

Lalu waktu mau lulus SMA, sebenernya pengen daftar kuliah di luar Jogja. Waktu itu saya pengen ke NTU karena waktu itu ada promosi NTU di sekolah. Alasan lain adalah, ketika kita pergi keluar, saya percaya opportunity untuk lebih berkembang pasti akan lebih banyak. Tapi apa daya orang tua nggak memperbolehkan walaupun sudah melobi setengah mati, bahkan untuk mendaftar doang aja nggak boleh. Padahal saya ngincer beasiswa, dan kalau nggak dapet beasiswa full juga nggak bakal dijabanin juga. "Kamu kuliah di UGM aja ibuk udah seneng," gitu katanya. Sudah dikunci di UGM, nggak boleh kemana-mana.

Ya, akhirnya kuliah deh S1 di UGM, Teknologi Informasi. Masuk kuliah tahun 2012, insya Allah wisuda Agustus 2016 ini. Kalau ditanya, enak mana sekolah sama kuliah, saya jelas jawab enak kuliah. Yang jelas kuliah itu bebas banget, mau masuk kuliah atau enggak terserah. Jadwalnya nggak sepadat sekolah. Kegiatannya lebih beragam. Teman-temannya lebih beragam. Mau nyobain apapun, opportunity-nya ada. Bebas berekspresi lah pokoknya. Dan karena kebebasan itulah, menelurkan beberapa achievement. Berikut beberapa achievement saya selama kuliah.

Gaji Pertama, Kontrak Kerja Pertama

Masa sekolah pasti sulit kalau nyambi kerja, walaupun cuma part time. Karena skill nggak punya, masih anak ingusan juga. Paling bisa dapet duit dari jualan kecil-kecilan. Tapi semasa kuliah, kita bisa dapet skill profesional dikit, yang didapet dari kuliah, trus bisa dipake buat kerja. Nah di kuliah ini, saya mendapatkan slip gaji pertama saya seumur hidup. Saya ditawarin jadi developer di NextIn Indonesia, milik kakak angkatan, untuk mengembangkan software Lexipal versi desktop. Lexipal adalah aplikasi untuk membantu proses belajar anak dyslexia. Jumlah developernya ada 11 orang, 6 orang developer desktop dan 5 orang developer web. Alhamdulillah lah waktu itu gajinya cukup buat foya-foya hahaha.

Lexipal

Padahal jujur waktu itu saya cupu banget programmingnya, baru mulai belajar programming juga pas kuliah ini, mata kuliah Pemrograman Dasar. Tapi dari sini lah saya belajar dan saya termotivasi untuk eksplor ke yang lain-lain. Pada akhirnya saya mendapatkan dan mengerjakan beberapa proyek software secara freelance bersama teman-teman dan kerja di beberapa perusahaan lain selama kuliah. Proyek-proyek ini profesional ya, jadi ada kontrak kerja beneran, dan dibayar beneran. Lumayan lah ditabung buat nikah.

Mulai dari semester 4 alhamdulillah kuliah saya sudah tidak menggunakan uang orang tua dan saya jajan full pakai uang hasil kerja, kecuali untuk hal-hal khusus seperti beli laptop wkwk. Untuk bayar kuliah, saya pakai uang beasiswa PPA 2014 dan 2015. Saya bikin rekening bank tersendiri untuk menyimpan uang saku dari orang tua dan kakak, tujuannya untuk digunakan pada situasi mendesak nantinya.

Musik

Saya dari kecil sampai SMA nggak pernah main musik, kecuali recorder sama pianika. Karena emang di keluarga saya jarang yang bisa main musik, dan nggak menganggap musik itu perlu. Tapi saya sadar bahwa skill musik itu perlu dan pasti akan berguna. Akhirnya saya beli keyboard paling murah yang ada di OLX pakai gaji pertama itu, lalu mulai deh belajar. Karena emang mulai dari nol dan nggak ada yang ngajarin jadinya ya ngesot-ngesot gini belajarnya, nggak bisa-bisa.

Renang

Saya dari kecil sampai SMA juga cuma sekali masuk ke kolam renang, iya sekali. Dengan alasan sama dengan yang sebelumnya. Keluarga saya nggak ada yang bisa renang. Untungnya teman-teman kuliah saya ini memang well. Saya dipaksa untuk ikut renang, akhirnya saya nyemplung untuk yang kedua kalinya ke kolam renang. Pertama-tama, diajarin renang di kolam 1,2 meter aja udah takut setengah mati mau tenggelam, padahal juga nggak mungkin tenggelam. Sampai akhirnya sekarang udah bisa dan udah berani menyentuh dasar kolam 7 meter, bisa renang 50 meter tanpa berhenti, dan bisa Ă©nggak. Credit buat teman-teman yang ngajarin saya (Herma, Reza, Pleki, dll).

Kolam Renang FIK UNY

Ngekos

Saya emang bosenan dan selalu pengen nyoba yang aneh-aneh, walaupun saya tinggal di jogja dan kuliah di UGM, saya pengen ngekos. Ngekos adalah resolusi saya waktu kuliah, saya "harus pernah nyobain ngekos selama kuliah ini". Tapi ya jelas aja nggak boleh sama orang tua, wong ada rumah di Jogja kok. Saya sebenernya pengen nyoba hidup sendiri, hidup mandiri.

Tapi pada akhirnya saya bisa ngekos juga. Saya tahun lalu kerja praktik/internship/magang di Jakarta, tepatnya di Traveloka. Mau nggak mau harus ngekos, 2 bulan. Alhamdulillahnya banyak teman-teman yang kerja praktik bareng di Jakarta-Tangerang, jadinya bisa main bareng kalau weekend. Selalu ada jalan untuk menjalankan resolusi.

Kos Andreas Slipi

Naik Pesawat

Resolusi lain saya selama kuliah adalah "harus udah pernah naik pesawat sebelum berangkat KKN". Saya emang belum pernah naik pesawat sekalipun sebelum masuk kuliah. Alhamdulillahnya sebelum KKN udah bisa naik pesawat Jogja-Jakarta, pergi-pulang, dibayarin. Sekarang terhitung saya totalnya udah 9x naik pesawat: 4x dibayarin, 2x dibayarin ortu, 3x bayar sendiri. Statistik lain: 5x penerbangan satu pulau, 2x penerbangan luar pulau, 2x penerbangan antar negara. Selalu ada jalan untuk menjalankan resolusi.'

Air Asia

Punya Paspor dan Ngecap Paspor

Resolusi saya yang lain adalah "sebelum lulus harus udah pernah ke luar negeri". Jiwa rebel saya untuk keluar negeri masih sangat besar. Selama kuliah, saya ingin keluar negeri walaupun cuma sekali. Saya bela-belain beli paspor walaupun nggak tau bakal dipakai kapan. Tapi saya tidak diperbolehkan orang tua untuk exchange ke luar negeri untuk alasan yang masih belum bisa saya terima. Saya akhirnya bisa menerima ini karena memang orang tua saya nggak cukup paham soal dunia kuliah dan saya sendiri gagal mengedukasi orang tua saya.

Kemudian saya mencari jalan lain, saya proyekan dan nabung. Ketika uang sudah cukup, ada partner untuk travelling (teman KKN saya, Pemby), saya melobi orang tua. Akhirnya diperbolehkan dan saya bisa mengisi satu lembar halaman paspor saya dengan cap imigrasi Malaysia. Pertama kali ke luar negeri dan full dengan uang saya sendiri hasil proyekan, pertamanya mau disangoni (dikasih uang saku) sama orang tua tapi saya nggak mau. Kenapa Malaysia? It was the cheapest among another south east Asia countries. Penerbangan pergi-pulang dan hotel berAC 5 hari 4 malam cuma 1,4 juta. Jalan-jalan dan makan cuma habis 850ribuan.

Menara Hitz Petronas

KLIA2

Fun factnya adalah saya ke Malaysia 2 minggu sebelum pendaftaran pendadaran, dan bener-bener untuk liburan. Apakah itu menghambat skripsi saya? Enggak, justru setelah liburan saya merasa bersalah dan ngerjain skripsi jadi lebih cepat. Nyatanya saya juga lulus tepat waktu kok. Saya yakin ketika saya udah keluar negeri sekali saja, kesempatan keluar negeri berikutnya akan lebih mudah. Dan benar saja :) Selalu ada jalan untuk menjalankan resolusi.

Conclusion. Saya mengenal beberapa orang teman yang asli Jogja dan jarang sekali keluar Jogja, mereka kecenderungannya tidak bisa menerima orang yang memiliki latar belakang (suku) yang berbeda dan wawasan mereka sangat terbatas. Sangat berbeda dengan teman-teman saya merantau atau paling tidak sering bepergian keluar kota. Maka merantaulah, atau setidaknya bepergianlah. Banyak hal yang bisa kita pelajari dari bepergian. "Travelling itu mahal!" Anak cucumu akan lebih suka mendengarkan ceritamu pergi ke Malaysia, Jepang, Inggris atau Jerman semasa kuliah daripada ceritamu beli iPhone 6S buat buka Path & Instagram atau daripada ceritamu beli sepatu Nike seharga 1,5 jutaan. Iya memang mahal, tapi spend your money wisely. Duit bisa dicari kok :) Saya kutip quote dulu, dapet dari blog teman.

"Traveling—it leaves you speechless, then turns you into a storyteller."
-- Ibn Battuta

Sebenernya masih ada satu resolusi kuliah saya yang belum tercapai, tapi ini memang gila, jadi ya sudahlah. 

Comments

Popular posts from this blog

Practical Traveling Tips - Part 2: Biar Nyaman Selama Traveling

Reflecting and Improving Your Life Using Your Phone

Practical Traveling Tips - Part 1: Biar Survive Selama Traveling